Sabtu, 22 November 2014

Habis Liat-Liat Blog Kaesang, Anak Presiden Jokowi

Yo,yo! Baru beberapa puluh menit yang lalu aku nulis, dah nulis lagi nih. Barusan aku mampir ke blognya Kaesang siapaaa itu. Itu lho anaknya presiden Jokowi, isinya kayak daily life gitu and panjang-panjang. Beneran deh, kalo aku gak akan sanggup nulis sepanjang itu. Nulis pendek-pendek aja mulut udah berbuih, kepala udah berasap, wuih, udah kayak puisi aja. Nah lo, ini aku udah mulai pusing pengen nulis apaan, padahal dari tadi cuma basa basi aja. Sumpeh deh, ini mau nulis apaan lagi yak... Ah, mau nulis soal blognya anak Pak Jokowi kan tadi. Nah... Apaan ya? Shit! Ini aku yang kelewat o'on atau emang otakku CPU-nya dah panas?
Udahlah lupakan, pokoknya yang lalu biarlah berlalu, masa depan mesti diraih dengan semangat(ceileh). Bentar, aku mikir dulu mo nulis apaan................................................................................. Oke, udah.

Yak! Kayak yang udah kubilang tadi aku baru ngunjungi blognya si Kaesang siapa itu anaknya Presiden Jokowi. Isinya tentang daily lifenya dan pengalaman-pengalaman yang pernah dia alami. Kalo kalian mau mampir, silahkan kunjung blognya di Diary Anak Kampung
Ngomong-ngomong si Kaesang ini kayaknya sering kena kualat deh, sama kayak kakakku. Contohnya aja, aku baca di salah satu tulisannya nih, ceritanya pas itu dia lagi diatas pesawat mo pergi ke Mekkah buat Haji. Nah, di atas pesawat, pas udah saatnya berbuka ada seorang mbak pramugari yang nayain dia pengen makan ayam atau ikan. Dia jawab pengen makan ayam, tapi mbak pramugarinya malah geleng-geleng. Nah, si Kaesang ini bingung, kenapa kok mbak pramugarinya geleng2? Katanya sih perasaan dia nggak ngomong sesuatu yang bikin si mbak pramugari tersinggung.
Setelah itu si mbak pramugari nanya lagi, mau makan ayam atau ikan. Dia jawab lagi ayam, setelah itu si mbak pramugari pergi buat ngambil makanan yang udah di pesan ama si Kaesang ini. Pas diterima ternyata yang datang bukannya ayam tapi malah ikan. Ini si mbak pramugari keknya punya masalah pendengaran nih. Dua kali nanya, dua kali dijawab, ya masih salah aja. Karena merasa itu bukan pesanannya, otomatis si Kaesang ini bingung. Wong mau makan ayam kok malah dikasih ikan? Akhirnya dia pengen nuker makanannya sama bapaknya(Presiden Joko Widodo), karena bapaknya ini rupanya mesen ayam. Setelah di tanya dengan nada lembut penuh harap dari seorang putra tersayang, jawabannya malah enggak.
Tapi si Kaesang ini gak mau menyerah, dia pengen nuker lauknya sama lauk bapaknya diem-diem. Akhirnya, untuk mengalihkan perhatian bapaknya, dia ngomong basa basi sambil pelan-pelan nuker lauk.
Nah kualatnya, pas dia mau boker(e'e) ada sekumpulan ibu-ibu pengen foto ama bapaknya di depan masjid Nabawi. Jadilah dia korban ajang tukang foto oleh ibu-ibu itu. Udah gak kuat nahan lagi, dia kasih kamera yang buat foto itu ke salah satu ibu-ibu disana. Tapi, dengan apesnya, dia jatuh dan membikin perut buncitnya(akibat pengen boker) nyentuh bumi duluan. Dan seiring dengan tertekannya perutnya oleh bumi sama berat badannya, pantatnya tiba-tiba bunyi: PREEETTT PRET PREETT. Udah deh, gak usah ditanyain, gak usah diceritain gimana malunya dia ngeluarin gas beracun itu didepan orang banyak, dengan posisi terjatuh pula. Pastinya itu bisa masuk kedalam list 10 memori paling nggak menyenangkannnya.

Persamaannya, kakakku yang(ngakunya) masih suci, polos, n gak pernah jelalatan, akhirnya bisa jelalatan juga. Disuatu hari yang cerah(eaaa) pas dia pulang dari Kampusnya, dia papasan dengan seorang cowok yang putih mulus n ganteng luar biasa. Yah, biasa lah, cewek muda, lagi masa-masanya tertarik sama lawan jenis(meskipun dia ngotot pengen kawin ama orang Arab). Dia langsung ngeliatin tuh cowok ampe kepalanya muter 180 derajat kebelakang n hampir nabrak tiang. Sorenya, gak usah nunggu dia sadar udah jelalatan atau apa matanya langsung bengkak n memerah.
Selama sekitar 2X24 jam matanya gak sembuh-sembuh juga. Padahal udah diobatin pake obat mata, ya matanya masih aja bengkak. Kalo orang didaerahku nyebutnya tuh 'bintilan'. Akhirnya dia cerita ama bapak, n bapak nyaranin buat sholat minta ampun(aku lupa nama sholatnya). Setelah tengah malamnya dia sholat minta ampun, esoknya matanya udah gak bengkak n merah lagi.

Sebenernya sih menurutku orang yang sering kena kualat itu justru dilindungi, Jadi, kalian yang sering kena kualat bersikap baik aja. Sip, dah maghrib nih, Bye!

ANAK AYAM

Sejak bebrapa hari yang lalu rumahku mulai di penuhi bunyi-bunyi anak ayam. Berisik sih, tapi imut hehe. Dan kemarin ada satu ekor anak ayam yang lahir lagi. Badannya terlihat rapuh dan mudah di hancurkan. Aku berpikir seandainya anak ayam ini tidak dipelihara, kira-kira apa yang akan terjadi? Akankah dia mati? Atau dia beruntung dan bisa bertahan hidup?
Entah karena sangat semangat atau karena memang inisiatif, ayahku membelikan anak-anak ayam itu sebuah sangkar yang besar dan cantik. Warnanya oranye, lengkap dengan tempat ayam untuk bertengger, makan, juga buang air.
Sebelumnya, ketika anak ayam yang kubilang kemarin lahir itu lahir, dia hampir mati. Mungkin karena ayahku terlalu banyak meminumkan madu sehingga kerongkongan kecilnya tersedak, atau karena dia mengalami sesuatu yang entah apa itu sehingga membuatnya terlihat seakan hendak mati. Tapi, untungnya dia masih hidup sehat sejahtera :D.
Dan malam ketika kulihat dia didalam kandang bersama dengan anak ayam lainnya, bulunya sudah mengering dan dia terlihat saaangat imut. Ayam-ayamku, cepatlah besar(biar kalian bisa kumakan, huahaha) :)